what’s with the “aku” – “kamu” thing?

Perhatiin nggak? Biasanya cowo2 dan cewe2 yang berpasangan biasanya menggunakan kata aku dan kamu sebagai pengganti gue dan elo. Bahkan pasangan2 yang berangkat dari berteman bertaun-taun, dan sudah biasa menggunakan kata sapaan gue dan elo, ketika akhirnya mereka memutuskan untuk beranjak ke hubungan yang lebih dari sekedar temanpun akhirnya mereka akan mengganti sapaan mereka dengan aku dan kamu. Kenapa begitu?

Suatu kali saya bertanya pada seorang teman. Seorang teman yang saya perhatikan, begitu suka sama cewe, dia akan langsung mengganti sapaannya jadi aku-kamu.

Saya: Man (Teman), kenapa sih begitu suka sama cewe, lo langsung mengganti kata sapaan lo yang biasanya lo-gue jadi aku-kamu? Biar jadi lebih spesial gitu atau gimana sih?
Teman : Heumm… iyalah lebih spesial. Gue ngerasa kalo udah make aku-kamu tuh rasanya lebih eksklusif. Lebih spesial. Jadi kalo gue ngomong ama dia, rasanya gue bener2 cuman ngomong ama dia. Dan segala sesuatu yang ada di sekeliling gue itu jadi mengabur. Seperti nggak eksis. Nggak ada. Yang ada ya cuman gue dan dia. Eksklusif.
Saya : Sespesial itu yah?
Teman : Iya. Sespecial itu. Soalnya kalo gue-elo itu kan kaya sapaan elo ama temen2 lo aja yang laen. Semua orang lo elo-eloin. Semua orang lo gue-guein. Dimana spesialnya? Semuanya sama rata. Nah begitu lo menggunakan aku-kamu ke salah satu orang, maka semua orang akan tau bahwa orang itu spesial banget buat elo. Bener nggak?
Saya : Hmmm… iya juga sih… (dalam hati mengutuki!!!)

Gimana menurut kamu? Apakah sapaan ini aku-kamu ini memang spesial? Ada sebuah makna tertentu dibaliknya? Atau sebenernya biasa aja. Bisa di berikan kepada siapa saja. Nggak perlu orang yang spesial. Ataukah justru untuk orang spesial?

Dan, apakah suatu yang wajar bila saya merasa iri. Iri karena ternyata Ndock pun sama dengan si Teman. Saya baru tahu, kalau ternyata dia selalu menggunakan sapaan aku-kamu ini pada perempuan2 yang dia suka. Tapi tidak pada saya. Membuat saya merasa bahwa saya adalah yang kurang spesial buat dia. Hampir 2 tahun kedekatan kami, dimana 9 bulan terakhir kami tinggal bersama. Apakah itu masih belum bisa disebut spesial? Kalau memang spesial, kenapa ia masih la-lo-la-lo dan gua-gue-gua-gue saja pada saya? Memanggil nama saya seperti 1984378 orang lain di dunia ini memanggil saya. Tanpa panggilan sayang ataupun nickname. Ataukah memang saya tidak spesial buatnya? Apakah kami berdua ini tidak eksklusif? Wajarkah bila saya iri pada perempuan2 lainnya itu?

Ataukah memang saya saja yang terlalu dangkal?

Advertisements

27 Comments

Filed under mumbling, penat, some thoughts

27 responses to “what’s with the “aku” – “kamu” thing?

  1. hehe…
    kalau saya bermetamorfosanya pada hal berikut :
    saat bahasa tulis (blog/chat) : menggunakan, saya, kemudian anda atau nama orangya, mungkin jg tidak pada beberapa yang akrab
    saat ketemu langsung : entah kenapa, biasanya berubah menjadi aku dan kamu.
    kalo loe guwe, sepertinya ngga ah 😛 orang medhoknya masih kelihatan kok :mrgreen:
    _________________________________
    barangkali setiap orang memiliki cara sendiri untuk mengungkapkan “rasa”. aku dan kamu, mungkin indikator, tapi bukan keseluruhan kenyataan :p
    *sepertinya sok tau ya?* :mrgreen:

  2. eve

    Tapi, Paman, dalam kasus saya ini, jadi apa artinya? Dia biasanya beraku kamu sama perempuan2 ituh. Berarti itu “cara”nya mengungkapkan “rasa” kan?

  3. ntar kalo udah jadi kakek-nenek paling juga ganti lagi manggilnya.

  4. humm saya yang di SUrabaya .. nggak pernah manggil loe gue .. 😀 dari awal yah pake kamu atau aku .. yah biasa aja tuh .. 🙂

  5. penggunaan kata ganti orang itu emang didasari sama maksud seseorang tersebut, ada maksud deh itu pasti, tapi ya tanyain dulu lah ke orangnya..

  6. Qie

    Saya kurang tau, jika anda Dangkal…? tapi saya gak pernah tau dan baru Tau jika perkataan “Aku-Kamu” untuk menggukapkan perasaan!!!

  7. saya biasa make sayang hanih cintah…. buat orang special :D:D

    kalo dalam pikiranku malah klo bicara dengan menggunakan aku-kamu yg menonjol adalah special ke-egoan sepasang manusia yg saling sayang… 😀

  8. hmmm… kalo ditempatku di Riau dulu, aku-kamu biasa aja, mbak. ga cuma milik org pacaran. 😛
    *jd keinget postingannya mbak FM. mbak FM tetep ber-elo-gue sama suaminya*
    eh, bisa jd loh mbak… pasangan mbak itu justru “menspesialkan” mbak karena kali ini dia ga pake aku-kamu sama perempuan yg disukainya.
    menurutku, siiiihh… 😛

  9. suka geli with ‘aku kamu’ thing as something special. tp emang karena saya jarang ber elo gue, jadinya aku-kamu, ato saya-mas udah jadi kyk hal yg biasa dalam daily conversation.

  10. kalau saya untuk dilingkungan dekat sprti keluarga dan temen2 dekt sdari kecil menggunakan kata aku – kamu, mungkin bisa jd krena saya orang jawa (hubungannya apa ya?) saya dipakai untuk berbicara dgn yg lebih tua atau bru kenal dan lebih resmi biasanya sich begitu, tp untuk sehari2 dikantor biasa pake ‘I’ lha mau pake aku kamu, juragan nda mudeng je 😀

  11. be positive. dia tetep lo-gue sama elo (halah!), mungkin karena pengen lebih jujur, apa adanya, dan tetep jadi diri sendiri.

    now cheer up! 😀

  12. saya pernah tuh, sama mantan pacar gw sebelum sekarang (gaya pisan ya kek yang laku ajah) tetep pake gw-lu sampe kira2 7bulan… dan itu berubah begitu sajah jadi aku-kamu. wft?

  13. wah kalo aku kebetulan dari pertama kali ketemu ma orang yang aku sayang saat ini udah panggilannya mas-adek
    hehehe..
    tapi mnurut aku..aku kamu maybe wajar..itu kata yang halus dalam suatu hubungan dari pada gw n loe..lebih menghargai pasangan kita intinya..

  14. weee… salah nih si Mbak ngeliatnya,…

    kalo ama yang laen dipake aku-kamu,.. dan sama mbak di pake lo-gue , jadi mana yang spesial sebenarnya?

  15. gw setuju sama simbok, mungkin dia manggil lu seperti itu karena dia ngerasa lu bisa jadi someone special and also a best friend..

  16. wah, tumben komen gw kena moderasi..hehehe

  17. gw selalu menggunakan kata ganti orang pertama “saya” ato “gw”. tergantung seberapa besar keakraban dan penghormatan gw terhadap lawan bicara.
    gw menyebut “lo” ke temen lelaki yang baru kenal dan semua teman akrab, menyebut “kamu” ke saudara gw, temen perempuan yang baru kenal atau temen perempuan yang baru kenal dan gw pengen pdkt sama dia, dan pacar.
    jadi kalo buat saya pribadi penyebutan kata kamu itu memiliki kesan yang berbeda. tapi ini cuma pendapat berdasarkan apa yang gw lakuin. bukan ukuran pasti. soalnya ada temen gw yang manggil lo-gw sama pacarnya, tapi buat yang ngeliat, bisa dipastikan tidak melihat ada keraguan cinta di antara mereka.. 😉

  18. dwi

    setuju ma tukang kopi!!

    loe nggak dangkal kok jenk,… cuman agak complicated dan berbelit belit kali ya cara mikir nya seperti kebanyakan para wanita ( termasuk gw juga terkadang ..hehe).

    kalau masalah eklusif dan special.. hmmmm.. cuman loe yang bisa jawab, kita cuman para penonton. yang bisa ngerasain loe sendiri.

    btw.. ini masih ttg laki laki yang sama yang menyakiti berulang kali ituh?! waw… two tumb up bu… loe wanita kuat.

  19. lahhh, gue juga baru sadar lohhh, kalo dulu gue ama sahabat gue masih loe-gue kit… pas udah tambah deket… kok jadi berubah aku-kamu thing gitu sich… walaupun memang gak ada apa2 sich… cuma katanya kalo manggil “loe”… kok gak brasa respek ama gue… padahal gue seneng dipanggil “loe”, khan berasa lebih akrab bokkk… sohiban gitu maksud gue… lebih kerasa gak ada gap algi persahabatannya…

    Tul gak… Jadi gue juga setuju ama si mbok ama stey.

  20. beberapa kata memang memiliki “rasa” yang lebih lembut, dibanding sinonimnya.
    Mungkin karena itu kita akan membuat pilihan, kepada siapa yang pantas di “hadiahi” kata itu.
    tapi kembali lagi, itu juga berpengaruh terhadap lingkungan dan kultur dimana dia dibesarkan

    salam kenal
    thanks dah mampir

  21. Eru

    Aku ga gitu kowk…
    Aku-aku.. kamu-kamu… Elo-elo.. Gue-gue 😀

    Sama aja, yang penting Feeel ama Tindakaaan (halah)

    ** berdiri di deket deburan ombak ***

  22. my boyfriend and i have been using the term aku-kamu since the day we were introduced. xD

  23. Berhubung aku tinggal di Jawa, jadi mau sama temen ato sama pacar, manggilnya ya tetep “aku – kamu” ato kadang-kadang.. mah.. pah.. hehehehe

  24. aku sama istriku biasanya pake aku-kamu, kecuali kalo lagi brantem baru pake lo-gue.

    gue dikantor biasanya pake lo-gue, kecuali kalo lagi brantem baru pake saya-anda.

    nah, kalo gue bikin salah biasanya gue langsung pasang tampang sok imut dan mulai pake ogut-ente.

  25. aku-kamu itu nggak special, tapi…

    Setelah bertahun tahun tinggal di negeri lain dan lantas waktu pernah dapet gebetan orang indo tuh kalo manggil gue-elu rasanya kasar. At least that’s what I felt…

    sakarang walaupun udah nggak lagi, kita masih gunain term aku-kamu kok 🙂

  26. oh mungkin karena aku-kamu terdengar lebih sopan dan yah itu.. spesial. kalo lo-gue kan sangatlah kasual dan ‘friends-only’.

    tapi yah secara ya bo, eike kan arek suroboyo. disini ga ada lo-gue (ada sih beberapa kalangan. kalangan orang2 belagu, haha) yang bergaul di surabaya tapi heboh ber lo-gue.

    di surabaya, FYI, panggilan kasual pengganti lo-gue ya:
    aku; awakku (aku); koen (kamu); kowe (kamu : lbh sopan); sampeyan (kamu: jawa bener kesannya).

    tapi seringnya sih kalo ga akrab2 bangget ya ber aku-kamu aja.

  27. lagi baca komik di ZOE seblah gw ada co vs co ngomongnya aku-kamu.. satu agak kemayu.. kesannya iiihhh.. kayanya mereka memiliki hubungan spesial, aduh ngga bht deh ngebayanginnya.. hehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s