Ini Sebuah fenomena!

Peterpan memang GILA! Kenapa saya bilang gila? Ya karena mereka memang gila! Sungguh sangat fenomenal.

Saatnya ku berkata mungkin yang terakhir kalinya

Sudahlah lepaskan semua kuyakin inilah waktunya

Mungkin saja kau bukan yang dulu lagi

Mungkin saja rasa itu telah pergi

Saya termasuk orang yang ngga sudi mengakui kalo saya suka Peterpan. Kayanya mendingan muka saya di lempar make areng aja deh daripada ketauan kalo saya suka ama Peterpan. Why? Ya… karena saya sering kali bilang kalo Peterpan tuh kaya bencew. Hahaha… jahat banget yah? Yah samalah kaya Sheila On 7 dulu *dan sekarang juga sih*. Lagunya easy listening banget. Dan most of all… liriknya suka ngga jelas maksudnya apaan. Ga tau deh, mungkin emang saya aja sih yang kurang puitis atau emang terlalu bodoh aja jadi ga bisa ngerti maksud dari lirik lagu2 mereka. Tapi mau ngga mau saya ga bisa menyangkali kalo sering kali saya mendapatkan diri saya *amit2* menyenandungkan lagu2 Peterpan ketika saya sedang berjalan ke warung untuk beli Marlboro putih, atau kalo sedang berdiri di pinggir jalan sambil nungguin angkod. Ngga tau juga yah… mungkin karena musik mereka yang easy listening banget itu *lagu 3 cord*, catchy, dan di ulang2 itu, malahan secara ga sadar jadi terus menerus terngiang2 di dalam kepala saya. Tapi, hey… saya ngga suka lho ama Peterpan. Cuman sering nyanyi2 kecil lagu mereka aja di kamar mandi, di jalan, di mall, di angkot, sambil maen komputer, sambil nulis, sambil nyantai menghisap marlboro putih…

Atau saya emang suka Peterpan? Oh God… please… no…

Dan mungkin bila nanti kita kan bertemu lagi

Satu pintaku jangan kau coba tanyakan kembali

Rasa yang kutinggal mati

Seperti hari kemarin saat semua disini

Dan kenapa saya bilang Peterpan itu fenomenal sekali? Karena saya menemukan kenyataan yang jelas2 ga bisa di pungkiri. Kalo kamu perhatiin di jalan2, di setiap perempatan, atau lagi nongkrong2 di warung indomie, pasti ada aja pengamen yang bawain lagu Peterpan. Dan tolok ukur kesuksesan sebuah band menurut saya adalah kalo lagu mereka dibawain ama pengamen2 jalanan. Semakin banyak pengamen, dan semakin sering pengamen itu bawain lagu band mereka, menurut saya band itu emang sukses berat! Dan sebut aja perempatan manapun di seluruh kota di Indonesia Raya tercinta ini, selama di situ ada pengamen jalanan, saya yakin pasti mereka *paling engga sekali* bawain lagunya Peterpan. Hebat kan?

Dan bila hatimu termenung bangun dari mimpi2mu

Membuka hatimu yang dulu cerita saat bersamaku

Mungkin saja kau bukan yang dulu lagi

Mungkin saja rasa itu telah pergi

Mungkin itu belom cukup untuk menyebut Peterpan sebagai sebuah fenomena. Ok… saya kasih satu lagi fakta. Peterpan… saya rasa anggotanya paling berumur 20an. Yah… ngga akan jauh2 deh dari situ. Tapi lagu2 mereka jelas2 di sukai oleh orang2 dari berbagai umur. Mulai dari anak2 kecil yang masih belom bisa bersihin pantat sendiri *ponakan saya sebagai contoh*, sampai bapak2 ibu2 yang oh sepertinya jarang sekali dengerin radio. Dan yang lebih hebatnya lagi, mereka hafal lagu2 peterpan, dan bahkan dengan bahagianya suka sing along kalo Peterpan lagi ber ekslusip ria di tipi swasta.

Dan mungkin bila nanti kita kan bertemu lagi

Satu pintaku jangan kau coba tanyakan kembali

Rasa yang kutinggal mati

Seperti hari kemarin saat semua disini

Ok… Ok… Sheila on 7 juga kaya gitu. Dan saya ngga nyebut Sheila on 7 fenomenal.

Nah ini adalah alasan terakhir kenapa saya bilang Peterpan sungguh2 sudah menjadi fenomena. Saya punya seorang kakak perempuan, seorang kakak ipar *yg tentunya laki2* dan seorang keponakan laki2 yang masih berumur 5 taun. Dan tidak seperti saya, mereka adalah keluarga yang super-duper-sungguh-oh-sangat-religius-sekali. Yah tipe2 orang2 yang selalu mendengarkan lagu2 rohani ngga di rumah, di mobil, bahkan kalo perlu di WC pun harus ngedengerin lagu2 rohani. Bagi mereka ngedengerin lagu2 duniawi itu bener2 bisa merusak dan melumpuhkan iman mereka. Dan yang bener2 bikin saya kaget banget adalah ketika kemaren, tiba2 kakak ipar dan kakak saya ini jadi lumayan sering ngomongin tentang Peterpan. Yah.. saya pikir itu hal yang wajar. Mungkin karena sekarang lagu2 peterpan di puter dimana, dan banyak fans nya. Ngga aneh dong. Yang bikin saya lebih kaget sekaget2nya lagi adalah ketika kemaren pulang dari mall, tiba2 kakak ipar saya yang emang dari tadi terlihat menenteng2 kaset *yg awalnya saya kira kaset rohani* lalu menyetel kaset itu di mobil. Kocokan gitar di intronya rasanya kaya kenal. Dan WALAAAA… ternyata itu adalah intro lagu ada apa denganmu-nya Peterpan. Gila ga sih? Orang yang pecinta lagu rohani berat kaya kk dan kk ipar saya pun sampe beli kaset peterpan. Dan walopun dulu Sheilan On 7 Juga booming berat kaya gini, tapi kk2 saya ga pernah tertarik sedikitpun tuh untuk jangankan beli kasetnya, Ngedengerin lagunya aja ogah! Nah ini… sampe bela2in beli kaset peterpan, dan mereka hafal pulak liriknya. Aseli ngurut dada…

Dan itulah kenapa saya bilang Peterpan adalah sebuah fenomena. Dan ok… mau ga mau, saya harus mengakui bahwa Peterpan dengan konsep musiknya yang sangat simple dan easy listening itu emang bener2 sukses!

Hands down lah buat Peterpan…

Tak usah kau tanyakan lagi simpan untukmu sendiri

Semua sesal yang kau cari semua rasa yang kau beri

Advertisements

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s