Beberapa hari yang lalu saya baca tulisan sly di Mtv trax tentang selera musik. Ga tau kenapa emang saya suka banget sama tulisan-tulisannya sly yang ringan dan mengena. Hihihi

Kadang orang suka mengotak2an jenis musik. Orang akan menganggap jenis musik yang dia sukai itu musik yang keren. Dan musik lain adalah crap. Dan yang lebih parah orang cenderung menganggap orang lain yang selera musiknya berbeda dengan dirinya berarti seleranya rendah. payah, kampungan, dan berbagai kata2 keji lagi yang ga pantes buat di tulis di sini.

Saya sendiri memang suka dengerin segala macem jenis musik. Mulai dangdut sampe rock. Mulai dari Evi Tamala sampe Britney Spears. Mulai dari Justin Timberlake sampe Glen Danzig.

Yah memang sih dalam keseharian saya, saya lebih suka dengerin musik yang model2nya dashboard confessional, misfits, funeral for a friend, Morrissey, taking back sunday, dll dll. Tapi ternyata mood sayapun kadang2 masih masuk2 aja tuh buat di ajakin ngedengerin musiknya Britney Spears, Boyz II men, Backstreet Boys, Justin Timberlake, Rio Febrian atau bahkan Linkin park dan evanessence.

Apakah kalo saya sedang dengerin Rio febrian yang super duper menye2 itu, jadi selera musik saya payah? Menurut saya sih engga! Dan bahkan menurut saya yang namanya selera itu ngga ada yang payah. Lha iyalah.. orang namanya selera kok. Kalo sukanyanya dangdut ya dangdut aja. Ya mau di apain orang sukanya dangdut. Apakah kalo kaya gitu berarti seleranya jadi rendah?

Karena menurut saya, musik itu adalah makanan buat jiwa. Kaya kamu makan aja, kadang kamu pengen makan pecel, kadang kamu makan ayam goreng, kadang kamu makan mie instan. Yang jelas kamu akan lebih suka makan makanan yang bevariasi. Gitu juga jiwa kamu, pasti pengen mendapat makanan yang bervariasi. Pasti eneg dong kalo setiap hari makan pecel mulu dan ga ganti2. Sama aja ama jiwa kamu. pasti kadang2 pengen juga ngerasain jenis musik yang berbeda dari yang sering kamu dengerin.

Dan satu lagi yang penting buat saya. Lagu yang menurut saya keren tuh kadang2 tergantung dari liriknya. Kalo lagu iramanya catchy tapi liriknya rada2 cupu, saya suka jadi rada ilfil sih. Tapi kalo lagu biasa2 aja dengan lirik yang spektakuler, pasti lagu itu ga akan jadi biasa2 aja. Tapi pasti bakalan jadi lagu yang sangat-anjrit-sumpah-keren-sekali-deh-ah! Yah apalagi kalo liriknya pas banget ama keadaan hati kamu waktu itu. Menyentuh, meremas, mengiris2. Pasti kamu ga akan ragu2 ngerubah play list kamu yang isinya the ataris, jadi lagu2nya blackstreet. Ya ga?

Jadi menurut saya sih, dengerin aja musik apapun yang pengen kamu dengerin. Ga usah meduliin orang yang bilang selera kamu payah. Toh yang dengerin kan kamu sendiri. Kuping kamu, play list kamu, Winamp kamu, Dan komputer kamu. So, turn it up, and hit the mosh-pit!!!!

Advertisements

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s